The Grain In The Stone

Pada pembahasan kali ini saya akan menjelaskan tentang arsitektur Bebatuan. Penemuan-penemuan ilmiah dibuat selama sepuluh ribu tahun terakhir-dari domestikasi gandum dalam 8.000 SM ke struktur heliks ganda DNA pada 1950-an. “He describes the tools that extend the human hand as an instrument of vision- they reveal new structures and make it possible to put them together in imaginative combinations”. Dia menjelaskan alat-alat yang memperpanjang tangan manusia sebagai instrumen visi-mereka mengungkapkan struktur-struktur baru dan memungkinkan untuk menempatkan mereka bersama-sama dalam kombinasi imajinatif.

Salah satu langkah terbesar dalam pendakian manusia adalah munculnya tukang batu. Alih-alih tinggal di gua-gua atau rumah-rumah yang terbuat dari bumi, manusia membangun rumahnya dari kayu dan batu dan batu bata. Mungkin tampak seperti sebuah perubahan kecil tetapi sebenarnya itu besar:

1. Ini menandai pemahaman baru tentang alam: bahwa itu adalah sesuatu yang Anda dapat mengambil terpisah, memahami dan kemudian dimasukkan kembali bersama-sama dengan cara baru.

2. Ini memungkinkan munculnya kota-kota: tidak hanya secara fisik dengan memberikan bangunan yang diperlukan, tetapi juga dengan memberikan pemahaman baru tentang masyarakat manusia sebagai sesuatu yang terbuat dari bagian-bagian yang bekerja bersama-sama.

Sebuah kota terdiri dari orang-orang yang bekerja sama dengan cara tertentu. Khususnya :

  1. pembagian kerja: seorang pria melakukan satu jenis pekerjaan seluruh hidupnya dan menjadi sangat bagus dalam hal itu, bahkan mungkin datang dengan penemuan-penemuan baru. Tidak hanya para tukang batu, tetapi juga pengrajin lain seperti tembikar, coppersmiths dan penenun.
  2. rantai komando: yang memungkinkan sebuah kota atau orang-orang untuk bertindak sebagai salah satu dan mencapai hal-hal untuk kebaikan yang lebih besar, seperti pengendalian air irigasi. Informasi datang ke sebuah komandan atau penguasa di pusat dan comands mengalir keluar.

Perkembangan alat – alat, teknik arsitektur dan seni patung sudah ada sejak zaman dulu seperti di yunani kuno dan di masa pada zaman ke kaisaran romawi. Pada zaman intu sudah adanya alat – alat yang digunakan untuk membangun sebuah tempat. Kita ambil contohnya saja coloseum roma yang terkenal samapai sekarang dan diambil sebagai salah satu keajaiban dunia yang terkenal, tempat tersebut di gunakan sebagai tempat para gladiator untuk bertarung dan sampai sekarang bangunan tersebut masih berdiri meskipun sudah agak tidak utuh lagi. Yang dinilai adalah bagus tidaknya banguna tersebut melainkan bagaimana bisa pada zaman dahulu bisa dapat membuat bangunan seperti ini dan lagi masih berdiri dengan kokohnya samapai sekarang serta apa rahasianya yang digunakan oleh orang-orang romawi untuk membuat bangunan tersebut, contoh lainnya bergeser ke benua afrika yaitu mesir. Disana ada bangunan terkenal yang sudah termasuk dalam keajaiban dunia yaitu piramida mesir dimana tempat makam raja – raja untuk dikubur, bagaimana bisa dapat membangun banguna seperti itu pada zaman yang masih seba tidak ada dalam keterbelakangn teknologi. Orang-orang mesir membangun piramida hanya bermodalkan batu-batu besar tanpa adanya mater-materi lainnya, tanpa adanya perekat sedangkan menyusun bangunan seperti itu hanya dengan menumpuk batu-batu saja tanpa pakai semen ataupun pasir. Dan lagi pula bangunan tersebut masih berdiri dengan kokohnya samapi sekarang. Dan itulah teknik-teknik yang digunakan oleh orang – orang zaman dahulu untuk membnagun sesuatu tanpa adanya bantuan teknologi sama sekali dan sekarang masih menjadi topik perbincangan oleh orang-orang dan kalangan –kalangan ilmuwan sekalipun. Sedangkan untuk di yunani yang dikenal sebagi negara dengan seribu dewa banyaknya kuil-kuil yang dipercaya oleh orang-orang zaman dahulu untuk tempat peribadahan kepada dewa mereka yaitu zeus.

Seni di Yunani kuno

Seni Yunani kuno telah dilaksanakan pengaruh yang sangat besar terhadap budaya banyak negara, khususnya di bidang patung dan arsitektur. Di Barat, seni Kekaisaran Romawi sebagian besar berasal dari model Yunani. Di Timur, penaklukan Alexander Agung memulai beberapa abad pertukaran antara Yunani, Asia Tengah dan budaya India, sehingga dalam seni Buddha-Yunani, dengan konsekuensi sejauh Jepang. Setelah Renaisans di Eropa, estetika humanis dan standar teknis yang tinggi seni Yunani terinspirasi generasi seniman Eropa. Nah ke abad ke-19, tradisi klasik berasal dari Yunani mendominasi seni dunia barat.

Seni Yunani Kuno biasanya dibagi Gaya menjadi empat periode: Geometric, Archaic, Klasik, dan Helenistik. Seperti disebutkan di atas, usia geometrik biasanya tanggal dari sekitar 1000 SM, meskipun pada kenyataannya sedikit yang diketahui tentang seni di Yunani selama 200 tahun sebelumnya (secara tradisional dikenal sebagai Abad Kegelapan), periode abad ke-7 SM menyaksikan perkembangan yang lambat gaya Archaic sebagaimana dicontohkan oleh gaya hitam-sosok lukisan vas. Onset dari Perang Persia (480 SM sampai 448 SM) biasanya diambil sebagai garis pemisah antara Archaic dan periode Klasik, dan pemerintahan Alexander Agung (SM 336-323 SM) diambil sebagai memisahkan Klasik dari periode Helenistik.

Pada kenyataannya, tidak ada transisi tajam dari satu periode yang lain. Bentuk seni yang dikembangkan di kecepatan yang berbeda di berbagai belahan dunia Yunani, dan seperti pada usia berapapun beberapa seniman bekerja dalam gaya inovatif lebih dari yang lain. tradisi lokal yang kuat, konservatif dalam karakter, dan persyaratan kultus lokal, memungkinkan sejarawan untuk mencari asal-usul bahkan karya seni pengungsi.

Barang tembikar

Orang Yunani Kuno membuat gerabah untuk penggunaan sehari-hari, bukan untuk dipamerkan; piala menang di game, seperti Amphorae Panathenaic (botol anggur), adalah pengecualian. Sebagian besar hidup tembikar terdiri dari kapal minum seperti amphorae, kraters (mangkuk untuk anggur pencampuran dan air), hydria (tempayan air), persembahan anggur kpd dewa mangkuk, teko dan cangkir. guci pemakaman Painted juga telah ditemukan. Miniatur juga diproduksi dalam jumlah besar, terutama untuk digunakan sebagai persembahan di kuil. Dalam periode Helenistik yang lebih luas gerabah diproduksi, tetapi sebagian besar adalah penting artistik sedikit.

Pada akhir fase geometrik, fase Orientalizing lukisan vas melihat desain geometrik abstrak digantikan oleh, bentuk yang lebih bulat realistis motif Timur, seperti teratai, palmette, singa, dan sphinx. Ornamen meningkat dalam jumlah dan kerumitan. Pada periode sebelumnya kota-kota Yunani yang bahkan cukup kecil diproduksi gerabah untuk lokal mereka sendiri. Ini bervariasi dalam gaya dan standar. tembikar Ciri-ciri yang peringkat sebagai seni yang diproduksi pada beberapa pulau Aegean, di Kreta, dan di koloni Yunani kaya Italia selatan dan Sisilia. Dengan periode Klasik kemudian Archaic dan awal, namun, dua kekuatan komersial yang besar, Korintus dan Athena, datang untuk mendominasi. gerabah mereka diekspor seluruh dunia Yunani, mengusir varietas lokal. Pot dari Korintus dan Athena ditemukan sejauh jauh seperti Spanyol dan Ukraina, dan sangat umum di Italia bahwa mereka pertama kali dikumpulkan pada abad ke-18 sebagai “vas Etruscan”. Banyak dari pot adalah produk-produk yang diproduksi secara massal berkualitas rendah. Bahkan, pada abad ke-5 SM, gerabah telah menjadi industri dan gerabah lukisan lagi menjadi suatu bentuk seni penting.

Sejarah Yunani Kuno gerabah dibagi Gaya ke dalam periode:

  • Yang Protogeometric dari sekitar 1050 SM;
  • Yang geometrik dari sekitar 900 SM;
  • Akhir geometrik atau Archaic dari sekitar 750 SM;
  • Gambar Hitam dari awal abad ke 7 SM;
  • Dan Gambar Merah dari sekitar 530 SM.

Berbagai warna yang dapat digunakan pada pot dibatasi oleh teknologi pembakaran: hitam, putih, merah, dan kuning adalah yang paling umum. Dalam tiga periode sebelumnya, pot dibiarkan warna alami yang ringan, dan dihiasi dengan slip yang menjadi hitam di kiln.

Teknik hitam-angka sepenuhnya matang, dengan menambahkan rincian merah dan putih dan mengiris untuk menjabarkan secara rinci, berasal di Korintus pada awal abad ke-7 SM dan diperkenalkan ke Attica tentang generasi kemudian, tetapi berkembang hingga akhir abad ke-6 SM . Teknik merah-angka, diciptakan pada sekitar 530 SM, terbalik tradisi ini, dengan pot yang dicat hitam dan tokoh-tokoh dicat dengan warna merah. Red-angka vas perlahan-lahan diganti dengan gaya hitam-angka. Kadang-kadang lebih besar kapal terukir serta dicat.

Selama periode Protogeometric dan geometrik, tembikar Yunani dihiasi dengan desain abstrak. Dalam periode kemudian, sebagai estetika bergeser dan kemampuan teknis dari tembikar membaik, dekorasi berupa sosok manusia, biasanya yang mewakili para dewa atau para pahlawan sejarah dan mitologi Yunani. Pertempuran dan berburu adegan juga populer, karena mereka diperbolehkan penggambaran kuda, yang diselenggarakan di Yunani harga tinggi. Dalam periode kemudian tema erotis, baik heteroseksual dan pria homoseksual, menjadi umum.

tembikar Yunani sering ditandatangani, kadang-kadang oleh potter atau master tembikar, tetapi hanya kadang-kadang oleh pelukis. Ratusan pelukis, bagaimanapun, diidentifikasi oleh kepribadian artistik mereka: di mana tanda tangan mereka tidak selamat mereka diberi nama pilihan mereka subjek, sebagai “Pelukis Achilles”, oleh potter mereka bekerja, seperti Archaic Akhir “Kleophrades Painter “, atau bahkan oleh lokasi modern mereka, seperti Akhir Archaic” Berlin Painter “.

Metal kapal

Terutama pada fase geometrik dan Archaic, produksi kapal logam besar merupakan ekspresi penting dari kreativitas Yunani, dan tahap penting dalam pengembangan teknik bronzeworking, seperti casting dan memalu yg dicetak. Awal suaka, khususnya Olympia, menghasilkan ratusan kapal tersebut, disimpan sebagai votives. Selama periode orientalising, tripod seperti itu sering dihiasi dengan protomes figural, dalam bentuk griffin, patung sphinx dan makhluk fantastis lainnya. Meskipun kapal logam besar menjadi kurang penting selama periode Archaic dan klasik, produksi mereka tidak berhenti sepenuhnya. Kawah Vix adalah contoh yang terkenal berasal sekitar tahun 530 SM.

Metal figurines

Patung terbuat dari logam, terutama perunggu, adalah sangat umum temukan di tempat-tempat suci Yunani awal seperti Olympia, di mana ribuan benda tersebut, sebagian besar menggambarkan binatang, telah ditemukan. Mereka biasanya diproduksi dalam teknik lilin yang hilang dan dapat dianggap tahap inisial dalam pengembangan patung perunggu Yunani. Motif yang paling umum selama periode geometrik adalah kuda dan rusa, namun anjing, ternak dan hewan lain juga digambarkan. Angka Manusia kadang-kadang terjadi. Produksi votives logam kecil terus berlanjut sepanjang zaman Yunani. Di periode Klasik dan Helenistik, patung perunggu lebih rumit, berhubungan erat dengan patung monumental, juga menjadi umum.

Arsitektur

Arsitektur (bangunan dilaksanakan desain estetis dianggap) telah punah di Yunani dari akhir periode Mycenaean (sekitar 1200 SM) sampai abad ke-7, ketika kehidupan perkotaan dan kemakmuran kembali ke titik di mana bangunan publik dapat dilakukan. Tapi karena bangunan Yunani yang paling dalam Archaic dan awal periode klasik terbuat dari kayu atau lumpur-bata, tak ada yang tersisa dari mereka kecuali sedikit-rencana tanah, dan hampir tidak ada sumber tertulis pada awal atau deskripsi arsitektur bangunan. Sebagian besar pengetahuan kita tentang arsitektur Yunani berasal dari bangunan hidup beberapa Klasik, Helenistik dan periode Romawi (karena arsitektur Romawi sangat disalin Yunani), dan dari sumber tertulis akhir seperti Vitruvius (abad 1 M). Ini berarti bahwa ada bias yang kuat terhadap candi, bangunan satunya yang bertahan dalam jumlah apapun.

Format standar bangunan publik Yunani terkenal dari bertahan contoh-contoh seperti Parthenon, dan bahkan lebih lagi dari Roman bangunan yang dibangun sebagian pada model Yunani, seperti Pantheon di Roma. Bangunan ini biasanya baik kubus atau persegi panjang yang terbuat dari batu kapur, dimana Yunani telah melimpah, dan yang telah dipotong menjadi balok besar dan berpakaian. Marmer adalah bahan bangunan mahal di Yunani: marmer berkualitas tinggi datang hanya dari Mt Pentelus di Attica dan dari beberapa pulau seperti Paros, dan transportasi di blok besar itu sulit. Itu digunakan terutama untuk dekorasi patung, tidak struktural, kecuali dalam bangunan sangat termegah periode Klasik seperti Parthenon.

Ada dua gaya utama (atau “perintah”) arsitektur Yunani, Doric dan Ionic. Nama-nama ini digunakan oleh orang Yunani sendiri, dan mencerminkan keyakinan mereka bahwa gaya turun dari Yunani Dorian dan Ionia Abad Kegelapan, tapi ini tidak mungkin benar. Gaya Doric digunakan di daratan Yunani dan menyebar dari sana ke koloni Yunani di Italia. Gaya ionik digunakan di kota-kota Ionia (sekarang pantai barat Turki) dan beberapa pulau-pulau Aegean. Gaya Doric lebih formal dan keras, yang Ionic lebih santai dan dekoratif. Gaya Korintus lebih berhias adalah perkembangan selanjutnya dari Ionic. Gaya ini paling dikenal melalui tiga perintah ibukota kolom, tetapi ada perbedaan titik sebagian besar desain dan dekorasi antara perintah. Lihat artikel terpisah atas perintah Klasik.

Sebagian besar bangunan yang masih hidup terbaik Dorie Yunani, seperti Parthenon dan Kuil Hephaestus di Athena, diketahui. The Erechtheum, di samping Parthenon, bagaimanapun, adalah Ionic. Urutan ionik menjadi dominan pada periode Helenistik, karena lebih gaya dekoratif yang sesuai estetika periode lebih baik daripada Doric lebih menahan diri. Beberapa bangunan Helenistik terbaik yang masih hidup, seperti Library of Celsus, dapat dilihat di Turki, di kota-kota seperti Efesus dan Pergamus. Tapi di kota terbesar Helenistik, Alexandria di Mesir, hampir tidak ada selamat.

Arsitektur

Lukisan juga digunakan untuk meningkatkan aspek visual dari arsitektur. Beberapa bagian dari bangunan candi Yunani biasa dicat sejak periode Archaic. polychromy arsitektur tersebut dapat berupa warna-warna cerah langsung diterapkan batu (dibuktikan misalnya pada Parthenon, atau pola rumit, sering anggota arsitektur yang terbuat dari terakota (Archaic contoh di Olympia dan Delphi) Kadang-kadang,. yang terracottas juga digambarkan adegan figural , seperti halnya abad ke 7 SM metopes terakota dari Thermon.

Patung

patung Yunani Sebagian besar dicat dengan warna kuat dan cerah. Cat itu sering terbatas pada bagian yang menggambarkan pakaian, rambut, dan sebagainya, dengan kulit kiri dalam warna alami batu, tetapi bisa juga mencakup patung-patung dalam totalitas mereka. Lukisan patung Yunani seharusnya tidak hanya dilihat sebagai peningkatan bentuk patung mereka, tetapi memiliki karakteristik yang berbeda gaya seni. Misalnya, patung-patung pedimental dari Kuil Aphaia pada Aegina baru-baru ini menunjukkan telah dicat dengan pola tebal dan rumit, yang menggambarkan, antara rincian lain, pakaian bermotif. The polychromy patung batu disejajarkan dengan penggunaan bahan yang berbeda untuk membedakan kulit, pakaian dan rincian lainnya di patung chryselephantine, dan dengan menggunakan logam yang berbeda untuk menggambarkan bibir, kuku, dll pada perunggu berkualitas tinggi seperti perunggu Riace.
Vas lukisan

Bukti yang paling berlebihan lukisan Yunani kuno bertahan dalam bentuk lukisan vas. Ini dijelaskan di bagian “tembikar” di atas. Mereka memberikan setidaknya beberapa rasa estetika lukisan Yunani. Teknik-teknik yang terlibat, bagaimanapun, sangat berbeda dari yang digunakan dalam lukisan format besar. Hal yang sama mungkin berlaku untuk subjek hal-hal yang digambarkan. Perlu dicatat bahwa benar-benar berbicara, lukisan vas adalah keterampilan yang terpisah atau seni dari pot. Juga harus diingat bahwa lukisan vas bunga, meskipun sejauh ini sumber hidup yang paling mencolok pada lukisan Yunani kuno, tidak dilaksanakan dalam hal tertinggi di zaman kuno, dan tidak pernah disebutkan dalam literatur klasik.

Arsitektur dalam masa kekaisaran romawi

Itu adalah di bidang arsitektur yang dihasilkan inovasi seni Romawi yang terbesar. Karena Kekaisaran Romawi diperpanjang atas begitu besar suatu daerah dan termasuk daerah perkotaan begitu banyak, insinyur Romawi mengembangkan metode untuk membangun kota dalam skala besar, termasuk penggunaan beton. Massive bangunan seperti Pantheon dan Colosseum pernah bisa dibangun dengan bahan sebelumnya dan metode. Meskipun beton telah diciptakan seribu tahun sebelumnya di Timur Dekat, Roma diperpanjang penggunaannya dari benteng untuk bangunan mereka yang paling mengesankan dan monumen, memanfaatkan kekuatan material dan biaya rendah. Inti beton ditutupi dengan plester, batu bata, batu, atau veneer marmer, dan polikrom dekoratif dan patung emas disepuh sering ditambahkan untuk menghasilkan efek yang mempesona kekuasaan dan kekayaan.
Karena metode ini, arsitektur Romawi yang legendaris untuk keawetan konstruksi; dengan banyak bangunan masih berdiri, dan beberapa masih digunakan, sebagian besar bangunan dikonversi ke gereja-gereja pada era Kristen. Banyak reruntuhan, bagaimanapun, telah dilucuti veneer marmer dan yang tersisa dengan inti beton mereka terkena, sehingga muncul agak berkurang dalam ukuran dan kemegahan dari penampilan asli mereka, seperti dengan Basilika Konstantin.

Pada era Republik, arsitektur Romawi gabungan unsur-unsur Yunani dan Etruscan, dan inovasi yang dihasilkan seperti candi bulat dan lengkungan melengkung. Sebagai kekuasaan Romawi tumbuh di awal kekaisaran, kaisar pertama diresmikan meratakan grosir kumuh untuk membangun istana megah di Bukit Palatine dan sekitarnya, yang diperlukan kemajuan dalam metode rekayasa dan desain skala besar. bangunan Romawi kemudian dibangun dalam pengelompokan komersial, politik, dan sosial dikenal sebagai forum, yaitu Julius Caesar yang pertama dan beberapa ditambahkan kemudian, dengan Forum Romanum yang paling terkenal. Arena terbesar di dunia Romawi, Colosseum, telah selesai sekitar. di ujung forum itu. Hal ini diselenggarakan lebih dari 50.000 penonton, telah penutup kain ditarik untuk naungan, dan dapat tahap kacamata besar termasuk kontes gladiator besar dan pertempuran laut mengejek. Ini karya arsitektur Romawi melambangkan efisiensi rekayasa Romawi dan menggabungkan ketiga perintah arsitektur-Dorie, Ionic, dan Corinthian. Kurang terkenal, tetapi sama pentingnya jika tidak lebih dari itu bagi warga Romawi yang paling, adalah insula lima-cerita atau blok kota, setara Roma sebuah gedung apartemen, yang disimpan puluhan ribuRoma.

Ia selama masa pemerintahan Trajan dan Hadrian bahwa Kekaisaran Romawi mencapai tingkat yang terbesar dan bahwa Roma sendiri berada di puncak kemuliaan artistik-dicapai melalui program-program pembangunan besar-besaran monumen, rumah-rumah pertemuan, taman, saluran air, mandi, istana, paviliun , sarkofagus, dan kuil. Penggunaan Romawi lengkungan, penggunaan metode bangunan beton, penggunaan kubah semua konstruksi langit-langit berkubah yang diperbolehkan dan memungkinkan pembangunan ruang-ruang publik dan kompleks, termasuk istana, pemandian umum dan basilika dari “Golden Age” kekaisaran. contoh Posisi konstruksi kubah termasuk Pantheon, para Baths dari Diocletian, dan Baths of Caracalla. Pantheon (didedikasikan untuk semua dewa planet) adalah candi diawetkan terbaik dari zaman kuno dengan langit-langit yang utuh menampilkan sebuah “mata” terbuka di tengah. Tinggi langit-langit persis sama dengan diameter interior bangunan, menciptakan sebuah kandang yang dapat berisi bola raksasa. Bangunan-bangunan besar kemudian menjabat sebagai model inspirasi untuk arsitek Renaissance Italia, seperti Brunelleschi. Pada usia Constantine, program bangunan terakhir yang besar di Roma terjadi, termasuk ereksi pada Arch of Constantine dibangun di dekat Colosseum, yang didaur ulang beberapa pekerjaan batu dari forum di dekatnya, untuk menghasilkan campuran gaya eklektik.

saluran air Romawi, juga didasarkan pada lengkungan, yang biasa di kerajaan dan pengangkut penting air ke daerah-daerah perkotaan besar. mereka tetap berdiri batu sangat mengesankan, seperti Pont du Gard (menampilkan tiga tingkatan lengkungan) dan saluran air dari Segovia, melayani sebagai kesaksian bisu kualitas rancangan dan konstruksi.

Patung

Patung tradisional Romawi dibagi menjadi lima kategori:. potret, relief sejarah, relief penguburan, sarkofagus, dan salinan dari karya-karya Yunani kuno [23] patung Romawi sangat dipengaruhi oleh contoh Yunani, dalam perunggu khusus mereka. Hanya berkat beberapa salinan Romawi bahwa pengetahuan Yunani asli dipertahankan. Salah satu contoh dari hal ini adalah di British Museum, di mana utuh abad ke-2 Masehi. Romawi salinan patung Venus ditampilkan, sementara asli mirip 500 SM. Patung Yunani di Louvre hilang lengannya.

Berlawanan dengan kepercayaan arkeolog awal, banyak dari patung besar-besar polikrom terra-cotta gambar, seperti Apollo dari Veii (Villa Givlia, Roma), namun permukaan dicat banyak dari mereka telah aus dengan waktu. Roma hampir unik dalam campuran bahan (misalnya marmer dan porfiri) yang digunakan baik untuk lukisan dan patung-patung diri mereka sendiri, sebagian besar karena biaya.

Romawi seni

Romawi seni termasuk seni rupa diproduksi di Roma Kuno, dan di wilayah Kekaisaran Romawi. Mayor bentuk seni Romawi arsitektur, lukisan, patung dan bekerja mosaik. Logam-bekerja, ukiran koin-mati dan permata, ukiran gading, kaca patung, tembikar, dan ilustrasi buku miniatur kadang-kadang dianggap dalam istilah modern menjadi bentuk kecil seni Romawi, walaupun ini belum tentu telah menjadi kasus sezaman.

 

KESIMPULAN

Manusia mulai mengenal arsitektur bangunan dan patung, hal tersebut membuat manusia mulai berbudaya dan mengenalkan kita kepada hal tersebut. Budaya yang mendorong manusia ingin terus berimajinasi dan mengembangkan struktur-struktur baru. Sejak dari zaman-zaman sebelumnya, mereka sudah mengenal arsitektur-arstektur bangunan. Namun budaya mendorong mereka untuk dapat berimajinasi lebih untuk memciptakan hal-hal baru dalam kehidupa mereka. Mengambil hal-hal yang terpisah dan menempatkan mereka kembali bersama-sama meletakkan dasar selama lebih dari sekedar arsitektur dan kota-kota tetapi juga untuk pemahaman baru tentang alam – yang saat menjadi ilmu pengetahuan. Pada dasarnya evolusi budaya-lah yang membuat manusia menjadi yang sekarang ini dengan proses yang panjang dan perkembangan pemikiran manusia yang ingin berubah lebih baik dari sebelumnya. Dengan memanfaatkan imajinasi mereka yang menyebabkan perkembangan ilmu dan teknologi dalam era sekarang ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s